Dalam Rangka Peringati Hari Perempuan Internasional,PT.SBI Dorong Kelompok Binaan Tetap Tangguh Atasi Tantangan Perubahan Iklim

0
20

Bogor | Kabarindoraya.com

 

 

Sambut Hari Perempuan Internasional 2024, SBI Pabrik Narogong Dorong Kelompok Binaan untuk Tetap Tangguh Atasi Tantangan Perubahan Iklim

Dalam rangka memperingati Hari Perempuan Internasional 2024, PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SBI) Pabrik Narogong yang merupakan anak usaha dari PT Semen Indonesia (Persero) Tbk atau SIG, menggelar webinar secara hybrid bersama masyarakat sekitar pabrik, khususnya kaum perempuan untuk terus berinovasi di tengah kondisi yang penuh dengan tantangan.

Bertemakan “Perempuan, Ketahanan Pangan dan Perubahan Iklim”, diskusi interaktif ini dihadiri oleh Direktur SDM & Umum SIG, Agung Wiharto, Direktur Operasi SIG, Reni Wulandari serta Direktur Climate Reality Indonesia & Praktisi Environment, Climate and Sustainability Food, Amanda Katili Neode.

Agung Wiharto, Direktur SDM & Umum PT Semen Indonesia (Persero) Tbk atau SIG mengatakan, ditengah situasi yang dapat berdampak pada kompleksitas ketahanan pangan, perempuan memainkan peran penting dalam memastikan keamanan pangan keluarga dan komunitas mereka, sambil beradaptasi dengan perubahan iklim yang semakin nyata.

Namun dalam penerapannya, masih terdapat keterbatasan akses terhadap sumber daya dan teknologi yang untuk mendukung produktivitas.
Dalam sambutannya, Agung Wiharto, Direktur SDM & Umum SIG mengingatkan tentang peran penting perempuan untuk selalu berinovasi serta menjadi inspirasi dalam menghadapi setiap tantangan yang ada di tengah kesibukannya berbagi waktu antar pekerjaan dan keluarga.

“Kita semua memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa perempuan memiliki kesempatan yang sama untuk berkembang dan menciptakan pondasi keberlanjutan yang lebih inklusif, adil, dan tangguh terhadap tantangan global. Hal ini sejalan dengan komitmen SIG Group untuk mencapai target SDGs 2030 pilar kelima yaitu Kesetaraan Gender di seluruh area operasional perusahaan”, tutur Agung Wiharto.

Hal senada juga disampaikan oleh Direktur Operasi SIG, Reni Wulandari, dimana kesetaraan gender bukan hanya hak dasar, tetapi juga kunci untuk melangkah maju menuju dunia yang berkelanjutan di masa depan.

“Meskipun telah ada kemajuan dalam memperjuangkan kesetaraan gender, perempuan masih menghadapi berbagai rintangan yang membatasi potensi dan kesejahteraan mereka,” ungkapnya.

“Karena itu, perlu adanya keterlibatan dari berbagai pihak agar seluruh perempuan mampu menghadapi tantangan ini serta memberikan kontribusi yang maksimal di dalam pekerjaan dan tanggung jawabnya,” sambungnya.

Selanjutnya Reni Wulandari menyampaikan, selain webinar dan diskusi interaktif, sekaligus membahas bagaimana cara perempuan memainkan peran penting untuk memulai perubahan guna mencapai target pembangunan berkelanjutan yang lebih baik.

“SBI Pabrik Narogong juga menggelar lomba inovasi pangan lokal yang melibatkan kelompok binaan di sekitar pabrik Narogong untuk menyalurkan kreativitas dalam mengolah bahan makanan lokal dengan komposisi gizi, ketersediaan lokal dan efisiensi biaya,” tutupnya.

Nur Lailiyah (Laily), General Affairs & Community Relations Manager SBI Pabrik Narogong sekaligus Ketua Bidang III Srikandi SIG, berharap kegiatan ini semakin menumbuhkan rasa percaya diri, meningkatkan keterampilan dan berperan aktif dalam menghadapi tantangan ketahanan pangan di tengah perubahan iklim.

“Peringatan Hari Perempuan Internasional kali ini terasa sangat spesial. Karena apa yang kami lakukan bagi kelompok binaan, sangat selaras dengan tujuan Srikandi SIG untuk memberikan wadah bagi perempuan dalam meningkatkan kemampuan agar dapat beradaptasi dan menjaga keseimbangan perannya”, kata Laily.

PT Solusi Bangun Indonesia Tbk adalah sebuah perseroan terbuka yang mayoritas sahamnya (83,52%) dimiliki dan dikelola oleh PT Semen Indonesia Industri Bangunan (SIIB) – bagian dari grup PT Semen Indonesia (Persero) Tbk atau SIG.

Perseroan menjalankan usaha yang terintegrasi dari semen, beton siap pakai, agregat dan layanan pengelolaan limbah yang mengoperasikan empat pabrik semen di Narogong (Jawa Barat), Cilacap (Jawa Tengah), Tuban (Jawa Timur), dan Lhoknga (Aceh), dengan total kapasitas 14,8 juta ton semen per tahun, dan mempekerjakan lebih dari 2.000 orang.

(Redaksi)

Advertisement

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini